TheMasheStoryLand™

The Disclaimer




Assalamuaikum. Please be nice here. You're allowed to comment here as long as you're not cursing.
usya belog(s).

Travel This Site



❤ My Family ❤

Khayalan

Klik gambar untuk ke blog kedua.
The Past Story

The Past is Past. It's a 'memory'.


Credits


Thanxs to All This People
The header : Muhd Zahari
Some helped from :
Unnie Atiqah
Some toturial from :
Nurul Atiqah
Some coding from :
Fatin Hazwani
Using basecode :
Aishah Baharudin

All rights reserved ® Mashe 2010 - 2017
Anak


June 25, 2011 4:48:00 PM

aku sebenarnya nak buat entry pasai lain. cerita pasai aku lulus ujian komputer driving. kah kah kah..
setakat 46/50, aku dah jadi riak gila. *sumpah belagak*
tapi aku rasa benda yang aku nak sampaikan lagi penting dari tuh.


*gambar suci tanpa edit. muka sebelum ujian. heh*


dua tiga bulan nih, aku selalu dengar yang jiran aku kerap gadoh. aku tak rapat pon dengan jiran aku si M tuh. sebab boleh dikatakan jiran-jiran aku nih teramatlah bizi body. buat cerita melalut-lalut, sampai mengfitnah orang pon ada. (hanya seorang ja jiran aku yang oke) kawan si M nih, juga seorang makcik merangkap jiran aku jugak, pernah mengfitnah ayah aku di kawasan nih. dan telah menjadi habit aku, pantang sungguh kalau orang cakap macam-macam kat mak bapak aku.

anak-anak si makcik M nih, tak da la baik sangat. tapi suami dia sangat baik sampai aku boleh cakap, DAYUS. mungkin silap suami dia sebab tak mengajar anak dan isterinya dengan betul. dan siapalah aku untuk mengata tuh semua.

anak makcik M nih, ada 5 kot orang anak dia. aku cuma paling kenal 2 orang. sebab yang 2 orang nih sangatlah buas. yang perempuan tuh, muda dari aku 2 tahun. dan dah pandai bersosial sakan. tak kesah la kalau bersosial kan? tak pernah rasa malu dengan perbuatannya, dan dengan selamber badak boleh bangga dengan tindakanya yang buat tapi tak mengandung tuh. aku tak nak hurai banyak. aku pon pompuan jugak. beliau dah 'selamat' kawen. alhamdullilah.

sorang lagi, lelaki. yang nih yang sentiasa hari-hari aku dengar gadoh. tak sah kalau tak da perkataan mencarut seperti "buri# mak hang!" atau "haram jadah nih!" atau "anak harem". bahasa nih kasar tau. tambah-tambah lagi bila seorang anak cakap macam tuh kat mak dia.

aku terpikir kalau satu hari nati, aku ada anak dewasa. melawan macam nih. haish... tak ke kau rasa menyesal kechik-kechik tak bunuh, besar-besar menyusahkan orang?

memang zaman sekarang nih, aku tak nafikan setengah ibu bapa tak faham kehendak dan situasi anak dia. berapa ramai ibu bapa sekarang yang anaknya cerita masalah peribadi? aku sendiri tak pernah cerita kat mak aku. ayah aku sikit-sikit ja. tak menyentuh hal-hal sensitiviti seperti hal cintan cintun. coz, mak bapak aku tak sporting. setiap mak bapak tak sama, right?

aku pernah melawan cakap ayah aku, waktu aku dewasa nih. kira-kira 2 tahun lepas la. waktu tuh aku balik kerja. bagi aku, waktu tuh masing-masing ada salah. ayah aku dengar luahan aku. tapi cara penyampaian ayat aku tuh (tinggi suara) buat ayah aku bagi PENAMPAR laju-laju kat pipi comel aku nih. lelaki tampar sakit oooo... nih pulak time dia marah.

mak aku pulak, sekarang tak jenis pukul-pukul macam dulu dah. dah besar kot! tapi aku mengaku, aku selalu kecik hati dengan mak aku. dan sebagai langkah aku tak nak panjangkan cerita, aku diam dan masamkan muka. mak aku sangat marah bila muka aku macam tepung talam tak siap tuh. katanya derhaka cam tuh. terus aku masuk bilik. malas nak jawab balik.

see? aku memang tak baik pon. tapi, since bila umor aku da 20, aku sedar sampai bila nak jadi tanggungan mak bapak lagi, walaupon hakikatnya perempuan itu sentiasa ditanggung sampai mati. ini kan pulak lelaki. macam situasi makcik M, anak lelaki beliau tak keja. tak silap aku umor dah tua kot. dalam 26+ keatas la. kalau aku jadi mak dia, pon aku marah.

so kat sini, aku nak tanya hampa-hampa semua. siapa yang salah dalam cerita nih?

adakah makcik M? sebab makcik M sendiri selalu dok mengumpat anak-anak orang? makcik M sendiri sebut perkataan makian tuh depan anak-anak beliau?

adakah salah suami makcik M? terlalu bisu untuk menegur anak dan isteri? tak menggunakan kuasa veto-nya? atau, beliau sendiri dah berusaha, tapi tak jalan?

adakah salah anak makcik M? terlalu kurang hajar tahap babun cipan tenuk. sampai tak boleh beza cara percakapan dengan mak sendiri? atau disebabkan nilai 'education' yang rendah buat beliau jadi bodoh bahlul sebegitu?

*menurut kajian aku, orang yang bereducation tak kesah la dari sekolah pondok atau universiti, akhlak beliau biasanya baik. selalunya...*






p/s : satu benda buat aku terpikir. jika seorang anak cakap kat mak dia, "anak haram", means dia pon dari keturunan haram, kan? jika seorang anak cakap, 'buri# mak hang".. oi, dari situ lak mak hang beranak hang, bodoh!




Labels:

17 ♥ Comment

Terima kasih kerana sudi membaca =)