TheMasheStoryLand™


The Disclaimer




Assalamuaikum. Please be nice here. You're allowed to comment here as long as you're not cursing.
usya belog(s).

Travel This Site



Talk Here


Jerit Kat sini, oi!
Khayalan

Klik gambar untuk ke blog kedua.
The Past Story

The Past is Past. It's a 'memory'.

Credits


Thanxs to All This People
The header : Muhd Zahari
Some helped from :
Unnie Atiqah
Some toturial from :
Nurul Atiqah
Some coding from :
Fatin Hazwani
Using basecode :
Aishah Baharudin

All rights reserved ® Mashe 2010 - 2015
Empty


August 5, 2012 4:59:00 PM
Ini adalah kali berapa ntah aku menulis entri sambil menagis. Aku tak peduli kalau ada yang nak komen, cakap aku menceritakan masalah aku kat satu dunia. Aku dah hampir gila! Tahu??!

Ramadhan ni sama ja ngan ramadhan sebelum-sebelum ni. Takda beza. Masih berbuka sorang-sorang. Masih sahur sorang-sorang. Dan sepanjang 23 tahun, boleh kira dengan jari berapa kali aku berbuka puasa bersama keluarga. Aku tak pernah salahkan perceraian. In fact, penceraian tuh dah lama, dari aku umo 7 tahun lagi. 

Yang aku marahnya, kenapa anak-anak perlu disalahkan. Tak perlu aku bagi tau macam mana hidup terbiarnya aku masa kecik-kecik. Aku tak nak tanamkan benci kat mak. Tapi, mak memang tak patut buat kami macam ni. Bila dah besar aku cuba 'tutup mata'. Tapi, mak tetap sama. Berharap anak-anak tak balik jenguk dia. Kununnya malas nak masak untuk kami. 

Sedangkan mak ngah aku pernah cakap, dia suka anak-anak balik rumah dia, request mintak nak makan apa. Tanda anak-anak rindu kat masakan mak. 

Ayah aku tetap sama. Lebihkan adik-adik aku yang mak lain. Tak cukup dengan tuh, duit PTPTN aku di pengang oleh ayah aku. Bila emecency, aku terpaksa cari kawan-kawan aku. Aku malu nak mintak pinjam. Kadang-kadang, aku rasa aku nak buat apa semua tak boleh. Sampai aku banyak kali pikir nak lari dari umah.

Bila aku kesunyian, aku mula cari kawan-kawan. Tapi, kalau kawan ngan pompuan ni lain sikit, bila dah ada boifren memang tak ingat kawan dah. Aku kapel suka-suka pada mulanya. Lama-lama, aku rasa memang aku perlukan seseorang untuk aku cerita masalah aku, kongsi segala yang aku nak luah.

Sorang demi sorang. Lelaki, semuanya nak seronok. Sampai aku buat keputusan, aku tak nak kapel lagi. Bila ada ayat-ayat nak mengorat, aku cuba elakkan. Sebab aku dah tak larat lagi nak putus cinta. 

Tapi, kuat mana pun aku halang aku tewas jugak. Lagi aku lari, lagi kuat perasaan tuh. Aku kembali hilang arah. Mula berkawan dengan air mata.

Kadang-kadang aku rasa diri aku sangat kesian. Kadang-kadang aku rasa nak lari kesatu tempat yang takda orang. Biar aku sorang-sorang. Tak sangkut dengan sapa-sapa. 

Lagi aku menghadapt dunia, makin sakit rasanya. Mungkin ending hidup aku, di hospital mental. Mungkin. 


Labels: , ,

1 ♥ Comment

Terima kasih kerana sudi membaca =)